My Profile

Sabtu, 17 Maret 2012

Indahnya Kedamaian


Semoga Allah yang Mengenggam langit dan bumi, membuka pintu hati kita semua agar dapat memahami hikmah dibalik kejadian apapun yang menimpa dan semoga Allah membimbing kita untuk bisa menyikapi kejadian apapun dengan sikap terbaik kita

Saudaraku,negeri kita kini benar-benar sedang berduka dimana telah terjadi musibah yang memilukan di Bali yang telah memakan korban 171 Orang tewas, 100 ruko terbakar, 25 mobil hancur.Kita benar-benar merasa prihatin, seluruh ummat Islam serta masyarakat Indonesia benar-benar prihatin atas kejadian ini, kami tidak bisa menerima kekejian - kekejian seperti ini,kepada saudara-saudaraku yang berada di Bali atau di tempat yang terkena musibah,semoga tetap diberikan karunia kepala yang dingin sehingga dapat berpikir jernih supaya musibah ini tidak menjadi musibah-musibah lainnya dan semoga aparat dengan bimbingan Allah dengan segera dapat menemukan siapa biang kedzaliman seperti ini.

Memang dengan adanya isu terorisme di dunia ini yang secara tidak langsung benar atau tidak benar mengarah ke negeri ini akan menjadi cobaan bagi kita,oleh karenanya kewaspadaan harus kita tingkatkan agar tidak termakan isu yang hanya akan menyebabkan negeri kita menjadi ambruk oleh sikap kita sendiri.

Saya percaya sepenuhnya bahwa tidak mungkin orang yang beriman akan berperilaku keji seperti ini, mestilah yang berbuat kekejian seperti ini adalah orang yang menginginkan kerusakan bagi kita semua.Bali adalah propinsi yang dikenal aman sehingga sering dikunjungi oleh wisatawan dari mancanegara ,tetapi dengan diledakkan bom disana yang memakan korban begitu banyak orang asing tentu akan memojokkan negeri kita ini.

Dengan adanya kejadian ini, bagi ummat Islam di Indonesia dan juga umat lainnya benar-benar diharapkan akan menjadi momentum yang baik untuk saling memperat persaudaraan, bergandengan tangan, jangan sampai kejadian ini justru memecah belah kita, karena kalau kita pecah, tidak akan lagi kekuatan.

Semoga Allah yang Maha Tahu benar-benar menolong kita semua untuk mengetahui siapa dibalik kekejian ini. Mungkin bagi yang menginginkan kehancuran ummat ,kehancuran negeri,yang dengan sengaja melakukan perbuatan seperti ini mereka berharap nama baik negeri kita semakin tercoreng, umat Islam juga mungkin akan dijadikan sasaran Naudzubillahi Mindzalik.

Namun demikian jangan pernah kita bertindak emosional sehingga kita terjebak dan justru hanya akan memperparah masalah. Mudah-mudahan saudara-saudaraku di Bali dan juga di Sulawesi yang ditimpa musibah diberikan kesabaran dan kesanggupan untuk terus menerus bertindak tepat sehingga memudahkan penyelesaian masalahnya, dan semoga kejadian ini dapat mempererat kebersamaan seluruh anak bangsa agar kita tidak menjadi hancur karena provokasi orang-orang yang keji. Saudara-saudaraku sekalian, Alhamdullilah saat melakukan kunjungan ke Poso beberapa waktu yang lalu dari pengamatan di udara tampak betapa Masjid yang terbakar, Gereja yang hangus, rumah-rumah yang hancur, ladang dan toko yang rusak, kaum muslimin yang kehilangan ayah, istri, anak disatu sisi lain kaum Nasrani yang kehilangan ayah, suami ,istri ,anak, suasana pada waktu konflik begitu mencekam, hari-hari pada waktu konflik begitu penuh ketegangan.Pertanyaannya siapakah yang beruntung dari kerusakan seperti ini ?

Alhamdullilah, dengan pertolongan Allah dan kebaikan bapak-bapak Polisi, Bupati dan juga undangan dari pendeta di Tentena (sebuah lingkungan yang mayoritas Nasrani), dengan pembicaraan yang dilakukan dari hati ke hati ternyata lebih mudah dipahami dibandingkan jika pembicaraan yang dilakukan oleh otot ke otot.

Saudaraku yang paling kita butuhkan di negeri ini adalah kedamaian,alam negeri kita sangat kaya dan tidak akan bisa kita kelola jikalau waktu kita habis untuk bertengkar, jangankan sebuah Negeri, di rumah pun yang kita bangun dengan kasur yang empuk, acesories rumah yang mahal, tidak akan ternikmati andaikata suami dan istri sibuk bertengkar, tidak akan bahagia jika orang tua dan anak selalu bertengkar,di kantor tidak akan nyaman jika karyawan dan direksi atau manajemen bertengkar, apa yang bisa diperoleh dari pertengkaran ?

Mengapa kita bertengkar ? Salah satu penyebabnya adalah karena kita belum terbiasa menyikapi perbedaan dengan cara yang paling tepat, kita sering melihat perbedaan itu sebagai permusuhan, mental kita belum siap melihat perbedaan, beda pendapat sering dianggap perlawanan atau ancaman akibatnya setiap orang lebih sibuk membela pendapatnya sendiri.

Pertengkaran rumus dasarnya adalah ketika setiap orang membenarkan pendapatnya, setiap kelompok membenarkan ,ini merasa benar, itu merasa benar, kita ambil contoh; seorang anak merasa benar, bahwa memilih sekolah harus sesuai dengan pilihan anak,sedangkan orang tua merasa benar dengan memilihkan jodoh atau sekolah untuk masa depan anak,akibatnya terjadi pertengkaran, setiap orang yang tidak terlatih untuk bisa memahami pendapat orang lain hasilnya adalah emosional.

Semua pertengkaran diawali dengan pembenaran,ketika terjadi tawuran antar kampung dengan saling melempar batu, saling melempar bom molotov, salah satu pihak merasa benar sehingga pihak lain merasa berhak pula untuk membalas karena sama pula merasa benar, akibatnya pembalasan itu akan setimpal, saling menyerang, rumah sama-sama terbakar, banyak yang terluka, cacat, terbunuh,akibatnya hari-hari yang dilalui penuh ketegangan,anak-anak tidak bisa sekolah lagi, tidak bisa mencari nafkah, apa yang diuntungkan? Hidup di dunia hanya satu kali saudaraku, dan belum tentu kita panjang umur, haruskah hidup yang sekali-kalinya ini sengsara karena permusuhan diantara kita.

Kita harus berbuat banyak untuk mencapai kedamaian, kalau tidak damai tidak ada yang bisa dinikmati, tidak nyaman, sekolah tegang, dijalan tegang, guru was-was, orang tua melepas anak cemas. Kita harus bertekad program terpenting kita sekarang adalah belajar untuk tidak bertengkar; ibu-ibu belajar untuk tidak bertengkar dengan suami, berani mengalah untuk tidak bertengkar,bapak berani mengalah kepada istri untuk tidak bertengkar, mulailah dari diri sendiri, InsyaAllah kedamaian akan dinikmati.

Kita harus mengawali untuk menyelamatkan dan merubah bangsa ini, dengan mengawali dari diri sendiri, sehebat apapun kita ingin bangsa ini berubah, kita ingin umat berubah, kita ingin keluarga berubah, kita ingin anak berubah, tidak akan bisa kalau kita tidak merubah diri.Silahkan bapak memberi nasehat kepada ibu dengan memberikan nasehat yang terbaik, tidak akan efektif kalau bapak tidak memperbaiki diri ! ibu memberi nasehat kepada anak sampai bibir berbusa tidak akan efektif kecuali kalau ibu memperbaiki diri.

Sekarang kita terlalu banyak memikirkan orang lain yang berubah sampai tidak ada waktu untuk merubah diri. Para komandan, para pimpinan, ingin prajuritnya berubah, tidak akan terjadi sebelum para pemimpinnya merubah diri.

Jika seorang komandan ingin pasukan berubah maka komandannyalah yang harus berubah. Bagaimana mungkin memerintahkan prajurit, hidup bersahaja, kalau pimpinan tidak bersahaja, jangan menyuruh orang lain,sebelum menyuruh diri, jangan melarang orang sebelum melarang diri sebab yang disuruh, memiliki mata, telinga dan pikiran, setiap orang yang berbeda antara perkataan dan perbuatan akan jatuh wibawanya walaupun kita tidak berkata tetapi kalau kita gigih memperbaiki diri itu sudah berdampak sudah banyak.

Kepada para pimpinan misalkan jika saya, seorang gubernur, ingin masyarakat berubah, tentu kita  harus bertanya sudah memberi contoh apa kita untuk masyarakat ? Saya ingin masyarakat sholeh? Sudah sholehkah yang bicaranya ? Ingin masyarakat akur ? pertanyaannya ,sudah akurkah saya dengan istri? akur tidak dengan anak? Maaf ini bukan menggurui para gubernur ? ini hanyalah sebuah cerita di negara antah berantah.

Kalau saya seorang guru ingin merubah murid , mau merubah apa ? Pertanyaan seorang guru, Saya memberi contoh apa pada murid-murid? Murid merokok? Pertanyaannya saya merokok tidak?Bagaimana murid tidak merokok kalau gurunya merokok. Maaf misalnya saya seorang guru, kenapa murid mengganja ? Mungkin awalnya merokok , Kenapa murid merokok? Saya yang memberikan contoh. Oleh karena itu Ibda binafsik mulailah dari diri sendiri.  Bukankah konsep kita ada tiga :
1. Mulailah dari diri sendiri
2. Mulailah dari hal yang kecil
3. Mulailah saat ini juga

Apa yang harus kita lakukan? kita harus berlatih untuk meminimalisir konflik dengan empat rumus :

1. Kita harus belajar bijak terhadap kekurangan dan kekurangan orang lain; Tidak setiap orang berbuat salah , ada yang salah karena tidak tahu itu salah, ada yang salah dia tahu tapi belum sanggup menghindar, ada yang salah karena terpaksa, ada yang salah karena memang sering bikin kesalahan.

2. Kalau kita ingin enak bergaul dengan orang lain kita harus senang mengingat kebaikan dan berani mengakui kelebihan orang lain ; Kita ambil contoh seseorang ,ketika seorang anak marah kepada ibunya, cobalah untuk menuliskan kekurangan ibu, setelah selesai cobalah untuk menuliskan kebaikannya, apa yang ditulis ? kita di dalam perut ibu selama sembilan bulan,ibu kita untuk berdiri sulit, berbaring sakit, berjalan berat ,ketika melahirkan bersimbah darah sudut antara hidup dan mati, ketika bayi…… sepanjang hari, sepanjang malam ibu senantiasa menungu,ketika kita pipis dan mengenai baju ibu, ibu kita tetap rela,apalagi kalau kita sakit seakan tidak boleh satu nyamuk pun menyentuh tubuh ini, waktu kita sekolah ibu sampai hutang bapak pinjam uang, agar kita punya sepatu, agar kita bisa sekolah.Semakin banyak kebaikan yang kita pikirkan Insya Allah akan membuat semakin lunak hati ini, semakin banyak keburukan yang kita kumpulkan semakin dendam kesumat diri ini. Masalahnya kita itu sering lebih sibuk melihat kejelekan daripada kebaikan. Tidak adil saudaraku, kita tidak bergaul dengan setan, pasti ada kebaikannya, kita tidak bergaul dengan malaikat, pasti ada kejelekannya, maka marilah senang melihat kebaikan orang lain. 

3. Kita harus mulai untuk melupakan jasa dan kebaikan dir ; Semakin kita ingin dihargai, semakin kita ingin dihormati, semakin kita ingin dipuji, semakin kita banyak sakit hati hanya akan menyengsarakan kita , oleh karena itu lupakanlah……. Allah Maha Melihat semakin kita merasa berjasa hanya akan menyebabkan sakit hati,saudaraku pujian manusia kecil, pujian Allah-lah yang kekal,Pujian Allah mulia dunia akherat.

Wahai saudara-saudaraku para pembela umat marilah kita melupakan jasa-jasa kita, tidak mengapa orang lain tidak ada tahu, Aa terkenang dengan nasehat Bung Hatta semoga Allah memuliakan beliau, jadilah seperti garam dilautan, asin terasa tapi tidak kelihatan, jangan seperti gincu kelihatan tapi tidak terasa, kita harus memulai berbuat sesuatu seperti beton, mengokohkan tanpa harus kelihatan, seperti jantung, siang malam kerja tanpa kelihatan ,kita tidak akan sukses kalau tiap kelompok ingin menonjolkan diri, pemilu yang akan datang sebaiknya partai jangan sibuk menonjolkan diri tapi menonjolkan kebersamaan Insya Allah akan berbuah kesuksesan.

4. Marilah kita sibuk melihat kekurangan diri sendiri sebelum melihat kekurangan orang lain; Sehebat apapun perkataan kita tidak akan ada harganya kalau kita tidak memperbaiki diri.

Wallahu A'lam.

Ditulis Oleh : Endy Djubu | Artikel | Indahnya Kedamaian


Artikel Indahnya Kedamaian ini diposting oleh Endy Djubu pada hari Sabtu, 17 Maret 2012. Terimakasih atas kunjungan Anda yang telah membaca artikel ini, semoga bermanfaat untuk kita semua, Kritik dan saran nya, silahkan tulis di kotak Komentar di bawah ini, dan jangan lupa di like/suka ya.... Salam hangat dari saya 3nf1try.blogspot.com
Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Facebook

0 Comments:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

HACKING

Terbaru >>

Top Post >>

Blog Archieve >>

 

S E R V I C E ' s aLL ShArE Copyright © 2010 Endy_Djubu is Designed by 3nfitry